Friday, 20 May 2011

Air mata darah :)

Pulang dari temujanji bersama pakar kulit di Hospital QMC pada 4 Mei 2011 yang lalu, mata kanan Ahmad sudah mula membengkak tetapi tidak merah. Keesokannya, mata kanannya membengkak lagi dan bila bangun dari tidur menyebabkan mata kanannya sukar dibuka dan bertahi mata, tetapi tidaklah merah seperti orang sakit mata. Ingatkan bengkak disebabkan tangannya yang menggosok-gosok matanya. Pada hari berikutnya nampak mata putihnya dah mula merah dan bengkak masih ada. Dan bermula dari pagi Sabtu jam 2pagi, Ahmad tiba-tiba diserang demam panas pula seperti di entry Ahmad 5 bulan yang memaksa kami membawanya ke bahagian kecemasan. Selain daripada antibiotik yang diberikan untuk merawat jangkitan di dadanya, Ahmad juga diberikan ubat sakit mata "eye oinment" untuk dipakai selama 5 hari pada mata kanannya yang disahkan conjuctivitis.
Chloramphenicol Eye Oinment

Namun setelah lebih daripada 5 hari, matanya masih merah dan bengkak, tiada perubahan walau sudah menyapu ubat mata yang diberi, 4 kali sehari. Setelah 7 hari memakai ubat mata tersebut dan tiada perubahan, kami memutuskan ingin membawa Ahmad ke klinik untuk berjumpa dengan GP pada hari Isnin, 16 Mei 2011. Tetapi pada hari Sabtu, 14 Mei 2011, lebih kurang jam 9.45 malam ketika sedang menyusukan Ahmad, terlihat air matanya yang bertakung berwarna merah. Ummi agak panik ketika itu dan macam tidak percaya air matanya berwarna merah. Setelah dilapkan dengan tisu, ya ternyata air mata itu berwarna merah. Terus kami bergegas ke bahagian kecemasan, hospital QMC tempat yang sama kami bawa minggu sebelumnya akibat demam. Secara kebetulan, bilik rawatan pun sama seperti minggu lalu (nampaknya Ahmad jadi pelawat setia QMC pula, hehehe).

Di bahagian kecemasan, doktor menyapu kelopak mata Ahmad dengan alat yang macam putik kapas tu (untuk korek telinga) dan kapas tu memang merahlah, huhuhu. Inilah pertama kali Ummi lihat air mata bercampur dengan darah. Ummi bertanya kenapa jadi macam tu. Doktor jawab disebabkan keadaan matanya dah "inflame" menyebabkan salur darah dikelopak matanya bocor. Ummi pelik juga sebab tidak pernah mengalami pengalaman conjuctivitis yang sebegini. Lalu Ummi menanyakan kepada doktor "adakah ini normal conjuctivitis?. Doktor menjawab ianya lebih teruk dari conjuctivitis" dan agak luar biasa. Apa pun doktor terus menguruskan temujanji dengan pakar mata pula keesokan paginya tepat jam 10 pagi di "eye casualty", ENT hospital QMC. Kami dibenarkan pulang kerana Ahmad masih boleh menyusu dan kelihatan sihat selain dari sakit matanya. Alhamdulillah. Pada malam yang sama, mata kiri Ummi pula sudah mula merah dan gatal-gatal. Alamak berjangkit pula ke Ummi sakit mata Ahmad ini :)

Antibiotik untuk dititiskan 2 kali sehari ke dalam mata Ahmad.

Ubat mata untuk Ummi, Hypromellose eye drop (artificial tears) untuk melembapkan keadaan mata yang kering. Kalau sakit sangat berdenyut-denyut, bolehlah ambil kain dan basahkan dengan air sejuk, kemudian tekupkan pada mata yang sakit tu:)


Keesokan paginya, kami berjumpa pakar mata dan beliau mengesahkan yang mata Ahmad terkena jangkitan bakteria. Lalu Ahmad diberikan antibiotik untuk dititiskan pada matanya bagi membunuh bakteria tersebut. Mulanya doktor memberikan eryhtmicyn ointment tetapi bila ingin diambil di farmasi, antibiotik tersebut kehabisan stok pula. Lalu orang farmasi telefon doktor memberitahu tentang kehabisan stok antibiotik yang dicadangkan. Antibiotik tersebut ditukar kepada antibiotik lain yang disebut Fucithalmic fucidic acid.
  
Bergambar selepas berjumpa pakar mata ;)

Alhamdulillah, setelah dititiskan 2 kali sehari selama 3 hari antibiotik tersebut tiada lagi merah di mata putih Ahmad. Bengkak matanya juga semakin surut. Hari Rabu jam 2.00 petang Ahmad perlu ke eye casualty lagi bagi rawatan susulan. Alhamdulillah keadaan matanya semakin ok. Jenuh Ummi nak tunggu doktor periksa Ahmad sebab kami perlu tunggu 20-30 minit setelah dititiskan "dilation drop" pada mata Ahmad untuk membuka mata hitamnya bagi membolehkan doktor memeriksa keadaan dibahagian belakang matanya (tak berapa faham untuk tujuan apa). Namun setelah 30 minit menunggu, bila doktor periksa, mata hitamnya tak terbuka lagi. Lalu dititiskan sekali lagi dan kami perlu menunggu 30 minit lagi. Bila periksa lagi selepas 30 minit, mata hitamnya tak terbuka lagi dan proses yang sama berulang. Haish, dah naik boring dibuatnya. Selepas kali ke-3 dititis "dilation drop" dan menunggu 30 minit, barulah doktor dapat periksa keadaan di belakang mata Ahmad dan keputusannya semua ok, alhamdulillah. Dari jam 2 petang sampai jam 5 petang baru boleh balik, huhuhu.

Alhamdulillah, Allah memberikan air mata yang bercampur darah kepada Ahmad kerana dengan itu membuatkan kami segera membawanya ke hospital (jika tidak tunggu hari Isnin baru nak bawa ke doktor biasa (GP) dan dapat bertemu dengan pakar mata seterusnya diberikan antibiotik. Dengan izin Allah, matanya pulih selepas 3 hari menitiskan antibiotik tersebut ke dalam matanya. Sama dengan kes demamnya minggu lalu, setelah 3 hari makan antibiotik baru demamnya yang datang dan pergi pulih sepenuhnya. Kalau tidak setiap 6-7 jam demamnya panas balik. Di UK ini susah sangat nak dapatkan antibiotik, kalau boleh dia nak sistem daya tahan badan seseorang itu sendiri melawan penyakit tu. Kalau sakit sikit-sikit susah sangat nak jumpa doktor. Kalau dah meleret dan sampai terkena jangkitan, barulah diberikan antibiotik. Setiap kali kami hendak membawa Ahmad ke klinik/hospital, kami mesti bertanya sesama sendiri, betulke boleh bawa Ahmad ke hospital ni sebabnya Ahmad tu kadang ceria jer walau tengah sakit. Kadang siap boleh gelak-gelak kuat lagi, tu yang konpius nak bawa atau tidak ke hospital :D 

p/s: Di Nottingham ini jika sakit mata rupanya boleh buat temujanji terus di "eye casualty" di bangunan ENT (Eyes, Nose & Throat). Rasanya lebih baik dari pergi ke klinik GP sebab di "eye casualty" ini, mata diperiksa dengan lebih teliti. Pada mulanya kami ingat jika direfer oleh doktor baru boleh datang ke "eye casualty" ini, rupanya tidak. Hari itu Ummi pun boleh buat temujanji terus di "eye casualty" ini.

Monday, 16 May 2011

Restoran Kurdistan di Nottingham!

Sebelum ini, jika nak makan di kedai sekeliling Nottingham ini, selalunya akan ke kedai Pakistan sahaja seperti Ahmed, Desi Express, Khyber pass dll. Kali ini di atas promosi rakan, kami cuba ke restoran Kurdistan pula sempena dengan hari lahir Nuha yang ke-2 tahun :). Balik dari hospital QMC, terus kami singgah di restoran ini.
Di hadapan Restoran Kurdistan

Kami di dalam kedai bersama birthday girl yang happy ;)

Oleh kerana ini pertama kali kami menjejakkan kaki di restoran ini kami tidak tahu bagaimana dan banyak mana menu yang diberikan. Bila tiba menu yang diorder, terkejut kami dengan kuantitinya yang agak banyak. Kalau kongsi-kongsi pun boleh :) Rasanya pun sedap (bagi kamilah). Lain sikit dari cara masakan Pakistan. Selain menu yang diorder ini, roti nan, sayur-sayur dan air teh diberi secara percuma. Kalau tahu roti nan diberi percuma (2 keping), kami tidak perlu memesan makanan untuk Nuha dan Insyirah kerana diorang makan roti nan jer hari tu. Nasi goreng keema itu terpaksa dibungkus bawa balik :) Selamat Ummi tak payah masak haritu, hehehe. Alhamdulillah.
Menu yang diorder: (1) Kuzi+nasi+sos tepsi untuk Ayah (2) Lamb stew+nasi+sos okra untuk Ummi dan (3) Nasi goreng Keema untuk Nuha dan Insyirah

Kami cuba merasa manisan orang Kurdistan pula, Barklava. Macam makan puff manis. Rasanya boleh tahanlah, tapi kalau manis-manis buah lagi ok kot :)
Ini sos tepsi yang diberikan bersama nasi. Macam sambal terung tapi tak pedas, sedap!. Kami suka yang ini berbanding sos Okra.
Ini sos okra (bendi) yang diberikan bersama nasi juga. Rasanya masam-masam.
2 keping roti nan yang diberikan percuma.
Menu sampingan (sayur-sayur) yang juga diberikan percuma.

Bila kami bangun nak bayar dan balik, beria tuan punya kedai ini suruh kami tunggu sebab dia nak bagi teh, hehehe. Kami pun layankan jerlaa.
Teh yang sangat pekat dan kelat. Tapi oklah sebab percuma :)

Secara keseluruhan, restoran ini kira oklah, harganya berpatutan, layanan mesra dan rasa makanannya pun sedap. Boleh dijadikan pilihan jika nak makan-makan diluar, tukar selera sekali sekala. Nuha dan Insyirah siap dapat lolipop percuma lagi:) Rakan kami pesan jangan order menu yang bakar-bakar kerana kurang sedap. Dan ada lagi rakan cakap yang menu "Mandi rice" adalah kegemarannya. Lain kali mungkin boleh cuba yang itu pula;)

P/s: Sajer jer ni berkongsi moga memberi manfaat pada orang lain. Tiada kepentingan peribadi ye, hehehe:)

Sunday, 15 May 2011

Nuha 2 tahun !

Hari ini, 15 Mei 2011 merupakan hari istimewa buat kami sekeluarga:) Anakanda Nuha Rumaisa genap 2 tahun. MasyaAllah, sekejapnya masa berlalu. Masih segar dalam ingatan 2 tahun lepas melahirkannya di hospital QMC tepat jam 12.47 tengah hari Jumaat.

SELAMAT HARI LAHIR NUHA RUMAISA dari Ummi, Ayah, Insyirah dan Ahmad !

Pada hari ke-7 selepas dilahirkan, kami sepakat memberikannya nama NUHA RUMAISA (نهى رميصاء) yang membawa erti kebijaksanaan (Nuha). Ini kerana ketika mengandungkan Nuha, Umminya sedang bertungkus lumus menyiapkan dissertation MSc. Alhamdulillah Umminya berjaya menyiapkan dissertation tersebut dan berjaya menamatkan pengajian MSc dengan jayanya bersama Nuha yang masih di dalam perut :). Nama Rumaisa pula sebagai pelengkap nama Nuha yang diambil bersempena dengan nama wanita Yathrib pertama yang memeluk Islam (Rumaysa bint Milhan atau lebih dikenali dengan nama Ummu Sulaym). Lagi info tentang Rumaysa bint Milhan (sebenarnya Umminya lebih suka dengan ejaan Rumaysa namun tidak dipersetujui oleh Ayahnya yang ingin menulis nama anaknya mengikut ejaan bahasa Melayu :) Semoga Nuha Rumaisa menjadi seorang anak yang hebat dan berani seperti Rumaysa bint Milhan yang menjadi model seorang Muslim, Isteri dan juga seorang Ibu yang berjaya dimata Islam.

Nuha Rumaisa kami juga berani dan agak lasak dalam kehidupan sehariannya. Bab panjat memanjat atau jatuh dah sebati dalam hidupnya. Sukar hendak mendengarnya menangis jika jatuh yang biasa melainkan benar-benar sakit. Kadang-kadang kami perhatikan kepalanya dah benjol, badannya lebam tapi tak tahu bilanya Nuha jatuh. Dirinya juga agak keras sedikit dan kami tidak boleh berkeras dengannya. Jika ingin Nuha melakukan sesuatu, kami perlu berlembut dengannya. Selalunya kena cakap yang manis-manis dahulu jika menginginkannya melakukan sesuatu. Kalau tak, bila Nuha dan cakap "No", maka "No" lah jawapnya. Suruhlah apa pun, tidak akan dibuatnya.

Namun begitu, Nuha juga seorang adik dan kakak yang penyayang bagi Insyirah dan Ahmad. Nuha tidak akan melupakan kakak dan adiknya dalam perkara yang dilakukannya. Kalau nak masuk/keluar kereta, pasti Nuha akan bertanyakan kakak dan adiknya, pastikan yang Ayah telah membawa masuk/keluar mereka. Tidak boleh ditinggal. Haritu di Bicester Village, Ayah meninggalkan kakaknya  di playground bersama rakan Arabnya (Yarra) dan masuk ke kedai Clarks bersebelahan playground tersebut. Namun tak sempat nak buat apa dalam kedaitu sebab Nuha dah menangis-nangis sebut kakak-kakak. Takut benar Nuha kami meninggalkan kakaknya di playground tersebut. Masa kami dihotel, Nuha tidak perasan si kakak keluar bersama Ayah ke kereta menghantar sebahagian beg sebelum check-out. Habis dicarinya ke setiap pelusuk, bilik air, bawah katil sambil memanggil-manggil kakak. Bila kakaknya kembali ke bilik, terus jer diterkam kakaknya dan memeluk Insyirah erat. Comel jer. Macam sudah lama tidak berjumpa, hehehe. Jika dia mengambil buah/apa-apa makanan dari atas meja, pasti Nuha akan mengambil 2 untuk diberikan satu kepada kakaknya. Bila ditanya kenapa ambil 2 Nuha akan jawab "for kakak" walaupun sikakak tidak suruh pun untuk mengambilnya:). Baru-baru ini setelah 2 minggu kakaknya cuti sekolah (Easter break), dan hari pertama kakaknya ke sekolah, Nuha sedikit meragam. Serba tak kena dibuatnya sebab rakan sepermainannya tiada. Bila sikakak pulang, terus ceria Nuha bermain bersama Insyirah. Hilang terus ragamnya. Jika Ahmad menangis, sibuklah Nuha memanggil Umminya, "Ummi, Ahmak (baca:Ahmad) crying!" :D Oh ye, sekali sekala bergaduh tu ada juga, dah nama adik beradik kan. Gaduh-gaduh sayang. Bak kata pepatah, air yang dicincang tidak akan putus;)

Disebabkan dapat adik pada usia muda (setahun 7 bulan), Nuha agak berdikari orangnya. Walau di awal kehadiran Ahmad Mujahid, agak sukar untuk Nuha menerimanya kerana perlu berkongsi kasih Ummi dan Ayah. Nasib baik ketika itu ada Atuk dan Nenek yang rajin melayannya bermain. Terubat rasa hati bila Ummi asyik bersama dengan Ahmad. Tapi kami kagum dengannya kerana tidak pernah sekali Nuha mengangkat tangan untuk memukul adiknya atau perkara-perkara lain yang seangkatan dengannya. Paling kuat pun jika rasa rindu Nuha untuk dipeluk Umminya, disuruhnya letak adiknya di atas katil/buai. Keadaan Ahmad yang istimewa yang sering sakit juga seolah-olah meraih kasih sayang sikakak agar lebih menyayanginya. Walau diusia kecil, mereka seolah-olah faham akan keadaan adik lelakinya itu. Alhamdulillah.

Buat masa sekarang, si kakak adalah segala-galanya bagi Nuha. Nuha sangat suka meniru setiap percakapan atau pun gerak geri si kakak. Namun, agak kurang dari segi pemakaian. Jika si kakak gemar memakai pakaian ala-ala princess (dress, skirt dll), Nuha lebih suka memakai seluar panjang dan t-shirt. Lebih mudah baginya. Selalu menjadi paksaan Ummi dengan memakaikannya baju gaun. Kasihan Nuha! Bab makan pula, Nuha lebih menggemari sayur-sayuran terutamanya lobak merah :) Tidak memilih sangat pasal makanan. Sekarang ini bila ditanya umur Nuha berapa, Nuha akan menjawab "six" dan bila ditanya warna kegemaran, pasti dijawabnya "lellow" (baca yellow). Suka sangat dengan six dan yellow :D Kalau si kakak gemarkan Barbie dan princess, Nuha lebih menggemari Thomas, Bob the builder, Dora, Upsy daisy dan Mickey mouse :)
video

Video gambar-gambar Nuha sepanjang 2 tahun:)

Di hari lahirnya, kami raikannya di restoran Kurdistan yang akan dikongsi di next entry insyaAllah. Ummi tidak sempat nak masakkan apa-apa kerana sibuk dengan adik Ahmad di QMC yang sakit mata hingga menitiskan air mata bercampur darah. InsyaAllah akan dikongsi juga kemudian.

Selamat Hari Lahir yang ke-2 buat نهى رميصاء. Kami semua sayang Nuha.

Tuesday, 10 May 2011

Ahmad 5 bulan

Pejam celik, pejam celik, Ahmad sudah 5 bulan sekarang. Dikala rakan-rakan seusianya sudah boleh guling-guling dan angkat kepala sendiri, Ahmad masih berusaha ke arah itu. Ahmad kurang kuat untuk mengangkat kepalanya jika ditiarapkan, tetapi boleh mengangkat bahagian punggungnya di atas bantuan kakinya. Sekarang ini, jarang sudah pegang leher Ahmad ketika memegangnya, namun masih perlu berhati-hati. Oleh itu, Ummi masih tidak berani hendak meletakkan Ahmad di atas "Bumbo chair". Bila kedua-dua tangannya bersarung tangan pula, Ahmad pandai menggaru peha, lutut dan betisnya dengan menggunakan kaki. Kaki kiri garu kaki kanan dan kaki kanan garu kaki kiri, hehehe. Itu yang kena pastikan Ahmad sentiasa memakai seluar panjang atau pun stokin atau "tight" untuk mengelakkan kakinya daripada digaru. Kalau tidak habislah kulit betisnya merah dan berair-air menjadikan eczema nya semakin teruk.

Di bawah ini diletakkan carta perkembangan bayi dari umur sebulan hingga 5 bulan dan perkembangan Ahmad kebanyakkannya selari dengan column pertama "Mastered skills" kecuali yang bahagian yang boleh angkat kepala dan guling-guling.
Carta perkembangan bayi dari 1 bulan - 5 bulan (klik imej untuk sumber rujukan)

Ahmad juga bukanlah seorang bayi yang bulat walaupun menyusu badan sepenuhnya. Pertambahan berat badannya hanya sedikit setiap kali ditimbang. Berat terkini hanya 5.56 kg yang ditimbang pada 7 Mei 2011 di bahagian A&E Hospital QMC. Sehari sebelum usianya genap 5 bulan, Ahmad demam panas (39.7 darjah celcius) buat pertama kalinya. Demam panasnya baik setelah diberikan paracetamol namun kembali demam selepas 6-7 jam. Selain itu, matanya juga bengkak sejak 4 hari yang lalu selepas pulang dari temujanji dengan pakar kulit dihospital. Lalu Ahmad dibawa ke hospital bahagian A&E sebab hari Sabtu, klinik (GP) tidak buka. Kami sampai lebih kurang jam 3 petang dan nurse menanyakan apa masalah Ahmad sebelum diserahkan kepada doktor untuk pemeriksaan selanjutnya. Ummi hanya memberitahu berkenaan masalah demamnya yang datang dan pergi serta keadaan matanya yang bengkak sejak 4 hari lalu. Nurse memeriksa suhu badan dan denyutan nadi Ahmad. Suhu badan agak ok, 37.6 darjah celcius tetapi denyutan nadi agak tinggi. 

Kemudian doktor pula datang untuk memeriksa Ahmad. Sebelum itu, doktor ingin tahu rekod perubatan Ahmad sebelum ini. Alhamdulillah, Ummi ingat semua yang berlaku ke atas Ahmad beserta tarikh dan nama ubat yang pernah Ahmad terima. Cuma satu ubat yang Ummi lupa namanya iaitu antibiotik yang diberikan untuk merawat kulit pipinya yang berair (oozing) dan batuk. Doktor tidak risau dengan masalah matanya yang bengkak tetapi risau akan pernafasan Ahmad yang agak laju. Sekali lagi suhu badan Ahmad diperiksa pada jam 4.30 petang dan suhunya naik kembali kepada 38.8 darjah celcius. Lalu Ahmad diberikan calpol dan disuruh naik ke wad E37, bahagian Children Assesment Unit (CAU).

Di CAU, Ahmad diminta untuk ke bahagian X-Ray untuk X-Ray dadanya. Dari pemerhatian X-ray, terdapat dot-dot yang menunjukkan dadanya terkena jangkitan (chest infection). Selain itu juga doktor memaklumkan yang ada "thymus" di bahagian dada Ahmad. Selalunya "thymus" ini penting untuk newborn baby untuk menghasilkan sel T untuk sistem daya tahan diri. Thymus ini menolong badan menghasilkan sel darah putih untuk mengelakkan jangkitan. Semakin membesar seseorang kanak-kanak itu, thymus ini akan hilang. Namun terdapat juga kanser thymus yang menyebabkan batuk yang berpanjangan, sakit dada dan sukar untuk bernafas. Semoga Ahmad dijauhi dari ini hendaknya, amin.

Selain perlu di X-ray, Ahmad juga perlu diambil sampel air kencingnya. Ya Allah jenuh Ummi nak dapatkan sampel air kencingnya. Akhirnya selepas 3 jam, Ummi berjaya mendapatkannya, lega. Kemudian Ahmad perlu diberikan antibiotik (cafelaxin) sebelum dibenarkan pulang ke rumah untuk memastikan Ahmad tidak allergic terhadap antibiotik tersebut. Lama betul menunggu di wad tersebut sampaikan Ummi kehabisan tenaga. Tiba-tiba jam 10 malam, nurse datang untuk menyuruh mengambil sampel air kencing Ahmad sekali lagi. Ummi terus terang menolak untuk membuatnya sebab sudah tidak larat sangat ditambah bukan senang untuk mendapatkannya. Tidak tahu apa yang dibuat dengan sampel yang pertama sebab boleh tanya sudah ambil sampel air kencing ke belom. Pada hal Ummi sudah berikan pada nurse sebelah siang sampel tersebut. Jam 11 malam, Ummi terpaksa membawa Ahmad keluar bilik dan menyuruh nurse memeriksa suhu badannya kerana terasa panas. Sebelum ini, setiap 2 jam nurse datang memeriksa suhu badan Ahmad, tetapi sebelah malam tiada pula nurse yang datang. Itu yang terpaksa Ummi yang meminta untuk diperiksa. Bila diperiksa, suhunya sudah mencapai 39 darjah celcius, huhuhu. Jam 11.30 malam baru Ahmad diberikan paracetamol dan juga antibiotik. Untuk dibenarkan keluar, perlukan pemeriksaan doktor terlebih dahulu untuk memutuskan sama ada perlu tinggal di wad atau boleh balik. Kasihan pada Nuha dan Insyirah yang menunggu sehinggakan terpaksa tidur di stroller.

Setia menunggu Ahmad untuk dibenarkan pulang ke rumah.

Jam semakin lewat namun kelibat doktor tidak kelihatan. Sudah beberapa kali Ummi menanyakan pada nurse yang bertugas. Jawapan tetap sama "doktor tengah pusing wad dan tidak lama lagi doktor datang". Akhirnya hampir 3 jam, barulah doktor datang memeriksa Ahmad dan membenarkan kami pulang. Tepat jam 3 pagi, dalam hujan kami pun pulang ke rumah, alhamdulillah.

Ahmad diusia 5 bulan:)
Gambar diambil pada jam 1.24 pagi waktu UK, 8 Mei 2011 (tengah menunggu doktor yang tidak kunjung tiba, huhuhu)

Demam Ahmad masih datang dan pergi selama 3 hari ini berselang seli dengan muntah dan cirit birit sekali sekala tetapi hari ini nampaknya demamnya sudah reda, cuma matanya sahaja yang belum pulih sepenuhnya dan masih cirit birit mungkin disebabkan oleh antibiotik yang dimakan. Harap-harap demam dan mata Ahmad pulih sepenuhnya, amin.Sesungguhnya setiap penyakit itu ada penawarnya :)

Thursday, 5 May 2011

Mari mengundi !

Hari ini hari mengundi di Nottingham, UK. Waktu mengundi dari 7 pagi hingga jam 10 malam. Tempat mengundi kami berdekatan dengan rumah kami. Boleh pergi jalan kaki sahaja. Walaupun kami bukan penduduk tetap UK, namun kami juga boleh turut turun mengundi :D

Bagaimana nak mengundi?? Kami tak pernah daftar pun sebagai pengundi di sini, tapi dapat surat untuk mengundi dan dinyatakan sekali tempat mengundi. Rajin betul SPR dia buat kerja :D. Ini poll card kami :)

 


Siapa yang bertanding dalam pilihanraya ini? Ada 2 parti yang berpengaruh bertanding di kawasan kami iaitu Labour Party dan Liberal Democrat Party. Yang kami perasan, ada 3 calon untuk setiap parti. Nampak macam nak main sepak takraw saja. Setiap parti ada seorang calon Muslim, mungkin sebab ramai orang Pakistan di kawasan ini. Kat UK, semasa pilihanraya, setakat ini memang tak pernah nampak poster yang ditampal sepanjang jalan macam di Malaysia. Cumanya banyak flyers yang dihantar ke setiap rumah dengan menyatakan sebab-sebab untuk undi calon mereka. Di bawah ini ada contoh flyers yang diterima.

Calon parti Labour dan calon Liberal Demokrat

Selain mengundi wakil-wakil ke Nottingham City Council, kami juga perlu mengundi untuk satu referendum bagi mengubahsuai sistem pilihanraya di UK. Kami pun tak berapa pasti apa sebenarnya yang nak diubahsuai, tapi berdasarkan flyers yang diterima, apa yang dapat kami fahami, setiap calon pilihanraya perlu memenangi 50% sokongan pengundi untuk diisyhtiharkan sebagai pemenang. Jika tidak, undi tambahan perlu dilaksanakan (nak laksana macam mana pun kami tak pasti juga, boleh google tapi tiada kelapangan buat masa ini) Cadangan ini dikemukakan oleh Nick Clegg, timbalan PM UK sekarang ini dari parti Liberal Democrat. Tetapi, David Cameron (PM UK dari parti Conservative) tak setuju dengan idea tersebut. Untuk makluman, kerajaan UK sekarang ini adalah kerajaan campuran di bawah kerjasama parti Conservative dan parti Liberal Democrat. Boleh tengok contoh-contoh alasan yang menyokong dan menolak AV referendum tu di bawah.
The reasons to say YES to AV referendum


The reasons to vote NO to AV referendum

Jom pergi mengundi!

Wednesday, 4 May 2011

Dermatology specialist

4 May 2011, jam 9.45 pagi, Ahmad mempunyai temujanji dengan Dermatology specialist atau lebih mudah disebut Pakar Kulit;). Setakat ni, dah macam-macam ubat yang digunakan dan bermacam-macam cadangan yang dicuba, namun masalah kulit Ahmad masih sama. Kadang ok dan kadang tak. Kali ini kami cuba pula cara yang disarankan oleh pakar kulit ini. Sebelum berjumpa pakar kulit ini, Ahmad perlu ditimbang dan diukur panjangnya. Berat terkini Ahmad hanya 5.46kg dan panjangnya 60 cm. Kemudian berjumpa dengan doktor Murphy dan doktor periksa keadaan eczema Ahmad.

Setiap doktor/nurse ada cara masing-masing. Cara sebelum ini selain cream yang diberikan, Ahmad disuruh mandi sekali seminggu sahaja dengan alasan kulit akan menjadi lebih kering jika kerap mandi. Kesian Ahmad. Tapi bila berjumpa dengan pakar kulit ini, Ahmad perlu mandi setiap hari dan menggunakan Hydromol sebagai sabun. Liz, dermatology nurse siap demo kepada kami bagaimana nak menggunakan cream tersebut. Liz juga meminta kami memilih cream mana yang kami suka untuk disapu kekeseluruhan badan Ahmad. Ada pelbagai cream yang diberikan tetapi Ummi memilih yang doublebase cream kerana ianya lebih mudah untuk disapu (kurang likat) dan cepat menyerap ke dalam kulit. Kiranya sesuailah untuk musim panas ni. Cream lain kebanyakkan lebih likat dan melekit-lekit bila disapu ke kulit dan mengambil masa yang agak lama untuk menyerap ke dalam kulit.  Di bawah ini, arahan yang ditulis oleh Liz apa yang perlu kami buat di badan Ahmad setelah kami memutuskan jenis cream yang ingin digunakan.
  1. Perlu mandi setiap hari dengan menggunakan HYDROMOL sebagai sabun.
  2. DOUBLEBASE cream perlu disapu 2 kali setiap hari. Sekali disapu sejurus selepas mandi, kemudian tunggu lebih kurang setengah jam untuk memastikan cream tersebut menyerap ke dalam kulit, baru disapukan EUMOVATE OINMENT (moderate steroid). Sekiranya steroid ini disapu selepas menyapu doublebase cream, ianya akan mengurangkan keberkesanan steroid tersebut.
  3. EUMOVATE OINMENT ini perlu disapu sekali setiap hari dalam masa 2 minggu ini, kemudian berhenti dan hanya sapu setiap Sabtu dan Ahad sahaja.
Ini cream dan steroid yang doktor berikan untuk Ahmad. Alhamdulillah setakat ini semua ubat-ubat ini percuma.

Selain daripada consultation dengan pakar kulit, Ahmad juga kena ambil darah untuk menguji sama ada Ahmad allergi dengan susu lembu atau tidak. Keputusan ujian darah Ahmad masih belum diketahui. Kami perlu menemui pakar kulit ini semula selepas 2 bulan iaitu pada 29 Jun 2011 pada jam 10.45 pagi.

Kami sangat-sangat berharap agar masalah kulit Ahmad ini pulih atau paling tidak pun kami dapat mengawalnya sedaya mungkin. Masalah kulit Ahmad ini membuatkannya gatal dan tangan serta kakinya asyik menggaru-garu sehingga Ummi terpaksa memakaikannya sarung tangan bagi mengelakkan kesan garuannya berdarah.

Pernah suatu hari ni, Ummi pakaikan baju di atas dan tak pakaikan sarung tangan sebab nengok tangan Ahmad dah kurang menggaru-garu. Pastu Ummi tinggalkan Ahmad sendirian sebab gi mandikan Insyirah dan Nuha. Lepas siap mandikan kakak-kakaknya tu dan masuk nengok Ahmad, tangannya sedap jer dok menggaru lututnya sampai berdarah. Masa menggaru tu Ahmad tak menangis tapi bila Ummi halang dia dari teruskan menggaru, itu yang dia menangis. Agaknya dalam hati dia orang tengah kesedapan menggaru ni, dok tak bagi plak, huhuhu. Si Insyirah nengok Ahmad dah berdarah-darah terus suruh Umminya bawa adik dia ke hospital, hehehe. Ummi terus bersihkan darah-darah dilutut dan tangannya dan gantikan baju lain.
Terus jer Ummi pakaikan seluar panjang macam kat atas ni.
  
Sebelum ini, health visitor bagi Ahmad cream ni, Diprobase oinment dengan alasan mungkin Ahmad allergic dengan alkohol dan bagi oilatum untuk dicampurkan pada air mandian Ahmad. (bermacam-macam cream yang dipakai;)


Lepasni, kalau tak berhasil gak rawatan yang disarankan pakar kulit ini, rasanya perlu cuba satu ubat homeopathy dari Dr Atiq.

Walaubagaimanapun, kita hanya mampu berusaha, selebihnya kita berserah pada Allah. Allah lebih mengetahui segala-galanya. Setiap penyakit itu pasti ada penawarnya, insyaAllah.